Sudah terbit: Volume 51!
Sudah terbit: Volume 33!

YANG MISKIN BERBAHAGIA

1 2 3 4 5 Rating 4.22 (18 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: Lukas 6:20-26

Berbahagialah, hai kamu yang miskin, karena kamulah yang punya Kerajaan Allah. (Lukas 6:20)


Bacaan Alkitab Setahun:
Galatia 1-3



Mana bisa? Tidak realistis! Bukankah kemiskinan sulit diidentikkan dengan kebahagiaan? Kita cenderung merohanikan kata ”miskin” di sini sebagai miskin yang bukan karena kekurangan harta benda. Memang dalam Injil Matius dipakai istilah ”miskin di hadapan Allah”, namun Injil Lukas memang memaksudkan “miskin” di sini sebagai miskin secara sosial-ekonomi. Mereka inilah yang disebut berbahagia. Betulkah demikian?

Perikop sebelumnya menunjukkan bahwa para pendengar Yesus adalah kebanyakan orang yang baru disembuhkan dan dipulihkan. Mereka orang kebanyakan, orang kecil, orang tak berlimpah harta benda, rakyat jelata. Yesus menyapa mereka berbahagia dalam arti bahwa mereka itulah sasaran Injil Kerajaan Allah. Mereka, meskipun dalam kemiskinan, diterima, bahkan diindahkan Allah.

Tentu hal ini bukan berarti bahwa orang kaya ditolak dalam Kerajaan Allah. Bukan. Namun, fokus ucapan Yesus di sini adalah orang miskin, bukan orang kaya. Penerimaan kepada orang miskin tidak otomatis berarti penyingkiran orang kaya. Kerajaan Allah tidak diskriminatif.

Justru itulah yang semestinya menjadi cermin bagi kita umat Kristen sepanjang zaman. Justru karena Kerajaan Allah itu tidak diskriminatif dalam semua segi, termasuk segi ekonomi, marilah kita meneladaninya. Orang akan diberkati ketika melihat Kerajaan Allah itu terpancar dalam kehidupan gereja dan umat Kristen yang tidak membeda-bedakan hak orang untuk berbahagia, baik orang miskin maupun orang kaya.— DKL

SYUKUR KEPADA TUHAN YANG KASIH SAYANG-NYA
TIDAK MENGENAL KELAS DAN STATUS SOSIAL


Anda diberkati melalui Renungan Harian?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. Renungan Harian BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Gloria

Respons: