Sudah terbit: Volume 51!
Sudah terbit: Volume 33!

TUHAN MEMERLUKAN

1 2 3 4 5 Rating 4.76 (21 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: Markus 11:1-11

“Jika ada orang mengatakan kepadamu: Mengapa kamu lakukan itu, jawablah: Tuhan memerlukannya. Ia akan segera mengembalikannya ke sini.” (Markus 11:3)


Bacaan Alkitab Setahun: 
Lukas 12-13



Seseorang yang berhasil membeli barang yang ia suka dengan hasil jerih payahnya pasti akan bangga karena itu adalah miliknya yang sangat berharga, lahir dari perjuangan yang tidak mudah. Saat orang mengetahui dan bertanya: “milik siapa itu?” pastilah ia dengan yakin akan menjawab: “itu milikku.” Secara tidak langsung, ia mengatakan barangnya itu bukan milik siapa-siapa, tetapi miliknya. Barang hasil usahanya itu pasti akan dijaganya. Ia tidak akan memberikannya kepada sembarang orang, bukan? 

Teks tentang kisah Yesus di Yerusalem ini cukup menggelitik saya. Bayangkan, Yesus berpesan kepada murid-Nya untuk mencari seekor keledai untuk ditunggangi (ay. 2, 7). Saat menemukan keledainya, pasti banyak orang yang bertanya-tanya akan dibuat apakah keledai itu? Murid-Nya hanya menyampaikan kepada mereka bahwa Tuhan memerlukan. Jika keledai itu ada pemiliknya, bukankah pemiliknya kebingungan karena sikap murid-Nya ini? Tetapi lihatlah respons mereka: Orang-orang itu membiarkan mereka (ay. 6). Sungguh respons yang luar biasa. Mereka rela miliknya dipersembahkan untuk Yesus. 

Berapa banyak barang yang menjadi milik kita yang kita anggap berharga? Relakah kita memberikannya jika Tuhan memerlukannya? Harta benda dan waktu-waktu pribadi kita sekalipun itu bisa diperlukan Tuhan. Tuhan yang memberikannya dan Dia punya andil untuk meminta. Di saat kita rela, justru Tuhan akan berjanji: “Ia akan mengembalikan” (ay. 3).

—YDS/www.renunganharian.net


BERIKANLAH APA YANG KITA ANGGAP BERHARGA SAAT TUHAN MEMERLUKANNYA,
PERCAYALAH TUHAN PASTI AKAN MENGGANTINYA


Anda diberkati melalui Renungan Harian?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. Renungan Harian BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Gloria

Respons: