Sudah terbit: Volume 57!
Sudah terbit: Volume 33!

MEMBERI ITU MEMBAHAGIAKAN

1 2 3 4 5 Rating 4.14 (21 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: 2 Korintus 8:1-15

Sebab jika kamu rela untuk memberi, maka pemberianmu akan diterima, kalau pemberianmu itu berdasarkan apa yang ada padamu, bukan berdasarkan apa yang tidak ada padamu. (2 Korintus 8:12)


Bacaan Alkitab Setahun:
Matius 1-4



Memberi merupakan kata yang cukup menakutkan dan tidak disukai sebagian orang. Dalam benak mereka memberi berarti kepunyaannya berkurang. Jika tadinya mempunyai sepuluh, memberi dua berarti tinggal delapan. Jika prinsip matematika itu dipakai, selama hidup kita tak akan pernah mau memberi. Prinsip ekonomi mengajarkan orang mengeluarkan biaya seminimal mungkin untuk mendapatkan untung sebanyak-banyaknya. Namun, jika diterapkan dalam kehidupan bermasyarakat, prinsip itu membuat kita tumbuh menjadi orang yang tamak dan egois.

Coba kita renungkan berapa banyak berkat yang telah Tuhan berikan kepada kita. Masih bisa melihat matahari, menghirup udara segar, bertemu keluarga, punya pekerjaan—sungguh tak terhitung berkat yang Tuhan berikan. Lalu mengapa sulit memberi? Sebenarnya kita memiliki sesuatu yang bisa diberikan kepada sesama yang membutuhkan. Bisa harta, waktu, tenaga, pikiran, pengampunan, perhatian, atau sekadar sapaan hangat dan senyuman manis.

Minimal salah satu dari begitu banyak karunia Tuhan ada pada kita. Jangan menganggap kita masih berkekurangan, tidak punya apa-apa, dan masih menunggu berkelimpahan baru bisa memberi. Justru ketika kita memberi dari kekurangan, rela, tulus, dan penuh sukacita, hal itu akan lebih bermakna. Memberi tidak akan membuat kita menjadi miskin. Sebaliknya, memberi membuat apa yang ada pada kita menjadi berlipat ganda dan tidak sia-sia. Memberi itu membahagiakan diri. Maka, mulailah memberi.—JB

MEMBERI TIDAK AKAN PERNAH SIA-SIA.
MEMBERI JUSTRU MEMBAHAGIAKAN DIRI.


Anda diberkati melalui Renungan Harian?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. Renungan Harian BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Gloria

Respons: