Sudah terbit: Volume 51!
Sudah terbit: Volume 33!

MENGHADAPI MUSUH

1 2 3 4 5 Rating 4.26 (23 Votes)
AddThis Social Bookmark Button

Baca: Mazmur 3:1-9

Aku tidak takut kepada puluhan ribu orang yang siap mengepung aku. (Mazmur 3:7)


Bacaan Alkitab Setahun:
2 Raja-Raja 14-15



Ada pepatah mengatakan, “Seribu kawan terlalu sedikit, satu musuh terlalu banyak.” Pasti banyak orang mengamini pepatah tersebut. Terlebih bagi kita orang Indonesia yang memprioritaskan hubungan baik dengan orang lain. Lalu, apa jadinya jika ternyata dalam kehidupan ini kita memiliki musuh?

Daud pernah mengalami saat-saat ketika dirinya merasa memiliki banyak musuh (ay. 2). Bukan raja dan pasukan dari negeri lain yang menjadi musuh Daud, namun justru anak kandung dan rakyatnya sendiri yang menjadi musuhnya. Namun, Daud memberi respons yang benar ketika Absalom berikhtiar untuk merebut tahta dan membunuh ayahnya. 

Daud tidak tenggelam dalam ketakutan dan kesedihan. Sebaliknya, ia justru bermazmur dan berdoa dengan memberikan pengagungan kepada Tuhan (ay. 4). Daud juga mengerti bahwa Tuhan akan memberikan pertolongan dan jawaban atas semua masalah yang tengah ia hadapi (ay. 5). Oleh karenanya, ia tidak merasa takut terhadap berapa pun musuh yang ia hadapi (ay. 7); ia justru menunjukkan kasih kepada Absalom (2 Sam. 18:33).

Bagaimana dengan kita? Apakah kita memiliki respons seperti Daud terhadap musuhnya? Atau, justru musuh kita membelenggu pikiran dan perasaan kita? Jika kita melakukan kehendak Tuhan, namun ada yang memusuhi kita, berapa pun jumlahnya, inilah saat yang tepat bagi kita untuk mendoakan mereka dan meminta Allah untuk memberikan pertolongan kepada kita. Dan, yang tidak kalah penting, kita tetap menunjukkan kasih kepada mereka.—SPP

TIDAK ADA ALASAN UNTUK TAKUT DAN MEMBENCI ORANG
YANG MEMUSUHI DAN MEMBENCI KITA


Anda diberkati melalui Renungan Harian?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. Renungan Harian BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Gloria

Respons: